Rahasia Sukses Memberi Nama Perusahaan

Bookmark and Share
Umumnya pelaku usaha pemula menganggap nama hanyalah sekedar identitas usaha. Untuk membedakan dengan usaha orang lain yang sejenis, maka dibuatlah nama usaha.
Terlebih di Indonesia, penamaan badan usaha jauh dari kreatif. Misalnya di industri jasa yang saya tekuni, umumnya nama perusahaan menggunakan kata-kata seperti ini: Mitra, Solusi, Informatika, Karya, Persada, Pratama, Citra, Abadi, Jaya, Lestari, dan sebagainya.

Terdengar akrab di telinga? Ya, karena umumnya nama perusahaan di Indonesia menggunakan tiga kata yang itu-itu saja, tinggal dibolak-balik.

Bagaimana di Negara yang lebih maju? Coba saja lihat perusahaan teknologi informasi yang terdepan saat ini. Namanya bisa Apple, bisa Microsoft, bisa Yahoo, bisa Google. Mungkin Anda membantah, ah, itu kan merk atau brand, bukan nama usaha nya.
Oh, tidak, perusahaan-perusahaan tersebut memang konsisten antara nama perusahaan dan nama merk. Apple memang memiliki nama Apple Computers, Microsoft memang bernama Microsoft Corporation. Lagipula, untuk apa juga membuat pelanggan pusing antara nama merek dengan nama perusahaan.

Apa akibatnya kita memilih nama usaha yang menggunakan kata-kata generik seperti yang sering dilakukan perusahaan Indonesia? Tentu saja usaha kita akan sulit untuk dikenal dan diingat.
Apalagi jika produk yang dijual juga itu-itu saja, sama dengan yang lain. Sudah susah diingat, semakin mudah nama usaha kita dilupakan orang.

Lalu apakah ada tahapan yang seharusnya dilakukan untuk membuat sebuah nama usaha ataupun merek bisa menjadi besar, selalu diingat dan tidak sekedar nama? Tentu ada.. Berikut tahapannya:


MERUMUSKAN KONSEP DI BELAKANG NAMA

Ingat, nama dalam usaha adalah representasi alasan kehadiran kita di dunia usaha. Saya menyarankan untuk memulai dengan pertanyaan mendasar, apa sesungguhnya kemampuan utama usaha Anda? Jika berjualan makanan, maka Anda ingin berjualan makanan seperti apa? Apakah makanan Sunda, Barat, Chinese Food? dan sebagainya.
Kemudian Anda juga harus bisa menjawab, nilai apa kira-kira yang akan membuat pelanggan memilih produk yang dihasilkan usaha Anda ini? Apakah karena murah, apakah karena rasa makanan yang tidak bisa ditemukan ditempat lain, atau karena pengalaman hebat yang akan pelanggan alami jika menggunakan produk kita?

Dari dua hal itu saja sudah akan terbentang ide untuk merumuskan sebuah nama yang akan mudah diingat dan mewakili nilai yang ditawarkan oleh produk-produk yang dihasilkan usaha anda.
Misalnya usaha anda akan menghasilkan produk busana muslimah yang anggun, cantik, dan syari, dengan nilai utama yang ditawarkan adalah keunikan dan kenyamanannya, maka Anda bisa memilih nama dengan arti yang kongruen dengan nilai yang ditawarkan tadi.

Kongruen tidak berarti harus sama atau sinonim, namun memiliki arti yang sejalan, tidak saling bertentangan dengan nilai yang ditawarkan. Misalnya dalam kasus usaha busana muslimah di atas, tidak kongruen kalau kita pilih nama yang artinya mengandung unsur maskulin, gagah, kasar dan sebagainya.

MELAKUKAN KOMUNIKASI

Dalam memilih nama usaha ataupun merk, yang harus dipahami adalah nama tersebut akan dikomunikasikan. Dan dalam era informasi ini, komunikasi akan dilakukan tidak hanya kepada lingkungan tertentu, namun ke seluruh dunia.

Sehingga salah satu hal penting yang harus kita lakukan dalam melakukan pemilihan nama, adalah memastikan bahwa nama usaha yang kita berikan memiliki konotasi positif. Bisa jadi dalam bahasa Ibu kita, nama yang kita pilih sudah memiliki konotasi positif, namun ternyata di belahan bumi yang lain, nama tersebut mengandung konotasi negatif.

Mengapa harus repot-repot memastikan? Sekalipun hari ini usaha Anda hanya melayani pelanggan lokal, jangan lupa bahwa di abad internet ini, interaksi dengan pelanggan di luar negeri hanya sebatas klik sebuah perangkat mouse.
Anda tidak pernah tahu. Bisa saja kehadiran usaha Anda melalui website, blog, ataupun jejaring sosial, suatu saat mencuri perhatian calon pelanggan dari luar negeri, dan Anda harus berinteraksi dengan mereka.

Riset yang anda lakukan juga sekarang mudah dilakukan dengan adanya mesin pencari di internet.

Bagaimana jika menggunakan nama yang tidak memiliki arti, atau nama yang tidak memiliki konotasi apapun? Dapat saja dilakukan, namun Anda harus menciptakan deskripsi ataupun menambahkan 'tag-line'.
Sebagai contoh deskripsi adalah satu dua kata tambahan yang menggambarkan usaha yang Anda tekuni. Misalnya kata 'Computers' di belakang Apple menggambarkan usaha yang ditekuni Apple, supaya tidak disalah-artikan.

Anda juga dapat memanfaatkan tag-line. Penjelasan berupa satu kalimat pendek yang selalu dicantumkan dibawah nama usaha Anda. Kalimat ini menggambarkan janji perusahaan anda kepada pelanggan anda, sehingga perumusannya juga harus dilakukan dengan cermat.

Selain nama dan tag-line, yang paling berpengaruh adalah komunikasi visual melalui logo dan warna. Karena Anda sudah memiliki konsep sebelum memilih nama usaha, maka pembuatan logo dan pemilihan warna perusahaan juga harus kongruen.

Misalnya contoh perusahaan busana muslimah seperti contoh sebelumnya, tentu logo dan warna yang dipilih harus sejalan dengan kemampuan utama perusahaan seperti yang ingin dibangun pada tahap penyusunan konsep.

TETAP MENJAGA NAMA

Tentu saja nama usaha kita tidak bekerja secara instan seperti sebuah mantra. Perlu sebuah upaya aktif supaya nama usaha kita semakin dikenal, bertahan dan semakin kuat dibenak pelanggan.

Semua itu dapat terjadi apabila ada totalitas tindakan yang mencerminkan nama yang kita bawa. Misalnya seseorang bernama Rambo atau Janggo tentu harapan yang muncul di benak kita orang tersebut akan bersikap macho, jagoan, penuh aksi.
Bagaimana misalnya ternyata orang dengan nama tersebut bersikap gemulai? Tentu tidak sesuai harapan kita.

Demikian pula nama usaha yang sudah kita rumuskan dan komunikasikan. Sebaik apapun nama tersebut, maka pada akhirnya kita perlu buktikan melalui tindakan yang setiap hari dilaksanakan oleh segenap tim kita.

Keselarasan antara konsep yang dicita-citakan, komunikasi verbal dan visual, serta tindakan nyata. Itulah yang akan membangun nama usaha kita, sehingga kelak menjadi besar dan selalu dikenang. 

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar